Wisata Kyoto

Toji Temple

Toji Temple (東 寺, Tōji), secara harfiah “East Temple”, didirikan pada awal Periode Heian tepat setelah ibukota dipindahkan ke Kyoto pada akhir tahun 700-an. Kuil besar itu, bersama dengan saudarinya yang sekarang sudah mati, Saiji (“Bait Suci Barat”), mengapit pintu masuk selatan ke kota dan berfungsi sebagai kuil penjaga ibukota. Toji Temple adalah salah satu dari banyak situs warisan dunia UNESCO di Kyoto.

Sekitar tiga puluh tahun setelah pendirian kuil, Kobo Daishi, pendiri sekte Shingon agama Buddha Jepang, diangkat menjadi imam kepala Toji, dan kuil itu menjadi salah satu kuil Shingon yang paling penting di samping markas sekte di Gunung Koya. Kobo Daishi juga menambahkan banyak bangunan kayu besar yang berdiri di tanah hari ini.

The Kondo Hall, salah satu bangunan asli Toji, adalah aula utama kuil dan bangunan terbesar. Dihancurkan oleh api besar pada tahun 1486, bangunan ini dibangun kembali pada Zaman Edo awal dalam gaya arsitektur kontemporer dan rumah-rumah utama objek ibadah Toji, patung kayu besar Buddha Yakushi, diapit oleh dua pengiringnya, Nikko dan Gakko Bodhisattva .

Tepat di sebelahnya berdiri Aula Kodo, yang ditambahkan pada 825 oleh Kobo Daishi dan berfungsi sebagai ruang kuliah bait suci. Itu juga terbakar di api 1486, dan kemudian dibangun kembali dalam gaya arsitektur aslinya. The Kodo Hall menyimpan 19 patung yang diimpor oleh Kobo Daishi dari Tiongkok, yang disusun menurut mandala dengan Buddha Dainichi (Vairocana) di tengahnya, dikelilingi oleh para Buddha, Bodhisattva dan raja-raja yang takut dan penjaga.

Di seberang Kondo dan Kodo berdiri pagoda lima lantai Toji, yang awalnya didirikan oleh Kobo Daishi pada tahun 826. Tingginya 57 meter, menjadikannya pagoda tertinggi di Jepang, dan telah menjadi simbol dari kuil dan Kyoto karena dapat dilihat dari banyak tempat di seluruh kota. Lantai dasar pagoda tidak terbuka secara teratur ke publik dan merumahkan empat patung Buddha yang lebih kecil.
Ke barat, di luar area berbayar berdiri Miedo Hall (Aula Pendiri) dengan patung Kobo Daishi. Dan di dekatnya adalah Museum Homotsukan, rumah harta karun Kuil Toji, yang menampilkan beberapa patung Buddha besar dan artifak penting lainnya. Namun, museum ini hanya buka dari akhir Maret hingga akhir Mei dan lagi dari akhir September hingga akhir November. Biaya masuk terpisah berlaku.

Pasar loak yang populer diadakan pada tanggal 21 setiap bulan di Toji Temple dari jam pagi sampai sekitar 16:30 di sore hari. Pasar yang ramai dipenuhi oleh para pedagang di alun-alun dan di taman yang mengelilingi halaman kuil berbayar. Berbagai macam barang baru dan bekas dijual, termasuk pakaian, peralatan, patung, kimono, barang antik, gerabah, mainan, makanan dan tumbuhan. Pasar barang antik yang lebih kecil diadakan pada hari Minggu pertama setiap bulan.