Wisata Kyoto

Daigoji Temple

Daigoji (醍醐 寺) adalah kuil penting dari sekte Shingon Buddhisme Jepang dan situs warisan dunia yang ditunjuk. Kompleks candi besar berdiri di tenggara pusat Kyoto dan mencakup seluruh gunung. Pekarangan kuil utama terletak di kaki gunung dan terhubung melalui jalur pendakian ke beberapa bangunan candi di sekitar puncak.

Setelah memasuki dasar kuil utama, pengunjung pertama-tama akan menemukan Sanboin, bekas kediaman imam kepala yang elegan, yang awalnya dibangun pada tahun 1115. Bangunan saat ini, bersama dengan taman lanskap yang luar biasa pada tahun 1598 ketika itu direkonstruksi dan diperluas untuk pesta melihat bunga sakura yang terkenal di Toyotomi Hideyoshi yang diadakan di sini. Bangunan ini tetap menjadi contoh yang luar biasa dari arsitektur Momoyama yang luar biasa dan tidak boleh dilewatkan.

Berjalan kaki lebih pendek ke halaman kuil akan membawa Anda ke daerah Shimo Daigo (Lower Daigo) di mana sebagian besar bangunan penting kuil lainnya berdiri. Diantaranya adalah Kondo Hall atau aula utama, yang awalnya dibangun pada tahun 926. Bangunan saat ini dipindahkan ke Daigoji pada tahun 1599 dan menyimpan objek ibadah utama kuil itu, sebuah patung Buddha Yakushi yang diletakkan.

Juga di daerah Shimo Daigo berdiri pagoda setinggi 38 meter, bertingkat lima yang merupakan bangunan tertua yang diverifikasi Kyoto. Dibangun pada tahun 951, pagoda adalah satu-satunya struktur untuk bertahan dari kebakaran yang telah berulang kali menghancurkan Daigoji selama berabad-abad. Dan yang terakhir tetapi tidak sedikit terdapat Bentendo Hall, mungkin bangunan yang paling banyak difoto di Daigoji, di samping kolam di bagian belakang Shimo Daigo. Aula ini sangat indah sekitar akhir November ketika dikelilingi oleh warna musim gugur.

Juga terletak di dasar candi utama di dasar gunung adalah Museum Reihokan, rumah harta karun yang elegan, yang mempertahankan dan menampilkan koleksi besar dokumen bersejarah dan benda-benda seni kuil, termasuk patung dan lukisan. Beberapa pohon sakura menangis yang paling mengesankan berdiri di taman museum dan biasanya mekar selama awal April.

Di bagian paling belakang dari dasar kuil yang lebih rendah, tidak jauh dari Balai Bentendo, adalah jalan setapak menuju Kami Daigo (Upper Daigo), tempat kuil asli Daigoji, yang terletak di sekitar puncak gunung. Dibutuhkan sekitar satu jam untuk mendaki jalan curam melalui hutan. Mereka yang memisahkan diri dari kerumunan orang dan memanjatnya dihadiahi lebih banyak aula kayu di sepanjang sisi gunung yang sepi dan pemandangan ke arah dataran hingga Osaka pada hari-hari yang cerah.

Kuil Daigoji terletak 15 menit berjalan kaki atau naik bus pendek dengan bus komunitas nomor 4 (200 yen, setiap 30 menit) dari Stasiun Daigo di sepanjang Jalur Subway Tozai. Dari Stasiun Kyoto, gunakan kereta JR ke Yamashina Station (5 menit, 190 yen) dan transfer ke Jalur Subway Tozai (8 menit, 260 yen). Atau, ambil Keihan Bus nomor 22 atau 22A dari Stasiun Yamashina ke Daigoji (20 menit, 220 yen, keberangkatan setiap 20 menit).

Keihan Bus juga mengoperasikan bus langsung yang disebut “Yamashina Express” antara Stasiun Kyoto (sisi Hachijo) dan Daigoji. Perjalanan sekali jalan memakan waktu 30 menit dengan biaya 300 yen. Bus berangkat setiap 30-50 menit.