Wisata Tokyo

Sanja Matsuri

Festival Sanja (三 社 祭, Sanja Matsuri) adalah festival tahunan di distrik Asakusa yang biasanya berlangsung selama akhir pekan penuh ketiga pada bulan Mei. Ini diadakan dalam perayaan tiga pendiri Kuil Sensoji, yang diabadikan di Kuil Asakusa di sebelah kuil. Hampir dua juta orang mengunjungi Asakusa selama tiga hari festival, menjadikannya salah satu festival paling populer di Tokyo.

The Sanja Matsuri menampilkan sekitar seratus kuil portabel (mikoshi) di mana dewa-dewa Shinto (kami) secara simbolis ditempatkan ke dalam dan diarak di jalan-jalan untuk membawa nasib baik bagi bisnis dan penduduk setempat. Lingkungan mikoshi yang lebih kecil dapat dilihat tentang jalan-jalan Asakusa sepanjang festival, sementara fokus dari festival, tiga mikoshi besar milik Asakusa Shrine, membuat penampilan mereka pada hari Minggu. Untuk keseluruhan festival, Asakusa dikemas dengan kios makanan, permainan festival dan bersuka ria di tengah-tengah suasana drum Jepang dan seruling yang hidup.

Perayaan dimulai pada Jumat sore dengan Daigyoretsu Parade, sebuah prosesi besar para imam, pejabat kota, geisha, musisi dan penari mengenakan kostum Periode Edo. Mereka melanjutkan perjalanan sepanjang Yanagi Dori ke Kuil Sensoji dan Kuil Asakusa. Upacara Shinto diadakan segera setelah pawai, diikuti oleh tarian tradisional untuk berdoa bagi panen yang melimpah dan kemakmuran. Pada sore hari, tempat pertama dari kuil portabel (mikoshi) dari lingkungan lokal Asakusa dibawa keluar dan dibawa melalui jalan-jalan, ditemani oleh musisi yang memainkan drum Jepang dan seruling.

Sabtu menampilkan lingkungan mikoshi, hampir 100 di antaranya dari 44 distrik di distrik itu, yang dibawa sekitar tengah hari dan dibawa ke Kuil Sensoji dan Kuil Asakusa untuk diberkati sebelum mereka dibawa kembali untuk diarak keliling lingkungan mereka untuk menyebarkan keberuntungan dan kemakmuran. Banyak lingkungan juga memiliki mikoshi anak-anak yang lebih kecil serta mikoshi perempuan.

Peristiwa hari Minggu, hari terakhir festival, dimulai pukul 6:00 pagi ketika ratusan orang bersuka ria, dikelompokkan oleh lingkungan mereka dan memakai lampu festival yang cocok, berkumpul di Asakusa Shrine dan bersaing untuk membawa salah satu dari tiga mikoshi utama (portabel) tempat suci). Kelompok-kelompok ini sangat kompetitif karena mereka berdesakan untuk membawa mikoshi. Konsekuensinya, penonton tidak diperbolehkan di luar gerbang masuk Sensoji selama bagian festival ini karena masalah ruang dan keselamatan.

Setelah sekitar dua jam, kepala mikoshi bergerak ke arah yang berbeda untuk diarak keliling distrik. Menjelang akhir malam, mereka akan mengunjungi semua jalan, pusat perbelanjaan dan lingkungan Asakusa sebelum kembali ke Kuil Asakusa.