Wisata Kyoto

Heian Shrine

Heian Shrine (平安 神宮, Heian Jingū) memiliki sejarah yang relatif singkat, berasal dari lebih dari seratus tahun hingga 1895. Kuil ini dibangun pada kesempatan ulang tahun ke 1100 yayasan ibukota di Kyoto dan didedikasikan untuk roh-roh dari kaisar pertama dan terakhir yang memerintah dari kota, Kaisar Kammu (737-806) dan Kaisar Komei (1831-1867). Heian adalah mantan nama Kyoto.

Sebuah gerbang torii raksasa menandai pendekatan ke kuil, di mana ada beberapa museum. Tempat suci kuil itu sendiri sangat luas, dengan pengadilan terbuka yang luas di pusatnya. Bangunan utama kuil adalah replika parsial Istana Kekaisaran asli dari Periode Heian, dibangun pada skala yang agak lebih kecil dari aslinya.

Di belakang bangunan utama ada taman yang menarik dan berbayar dengan beragam tanaman, kolam, dan bangunan tradisional. Fitur taman yang paling mencolok adalah banyak pohon ceri yang menangis, yang mekar beberapa hari kemudian daripada kebanyakan pohon ceri lainnya, membuat taman salah satu tempat sakura terbaik di Kyoto di sekitar ujung ekor musim, yang biasanya sekitar pertengahan April .

Terkadang, pengadilan kuil digunakan untuk acara-acara khusus. Misalnya, kuil ini berfungsi sebagai tempat Festival Jidai setiap tahun pada 22 Oktober, peringatan hari jadi dari Kyoto. Acara utama festival adalah parade orang-orang dalam kostum dari berbagai periode sejarah Jepang yang mengarah dari Istana Kekaisaran Kyoto ke Kuil Heian.

Kuil Heian dapat dicapai dengan bus Kota Kyoto nomor 5 atau 100 dari Stasiun Kyoto dalam waktu sekitar setengah jam (230 yen). Atau, ambil kereta bawah tanah melalui Stasiun Karasuma Oike ke Stasiun Higashiyama (20 menit, 260 yen), dari mana kuil adalah sepuluh menit berjalan kaki.