Wisata Kyoto

Chionin Temple

Chionin (知恩 院) adalah kuil kepala sekte Jodo dari agama Buddha Jepang, yang memiliki jutaan pengikut dan merupakan salah satu sekte Buddha paling populer di Jepang. Kuil ini memiliki lahan yang luas dan bangunan-bangunan besar. Pengunjung pasti akan melihat kuil ketika mereka menemukan Gerbang Sanmon yang sangat besar.

Gerbang Sanmon, gerbang masuk utama Chionin, terletak di sepanjang jalan antara Taman Maruyama dan Kuil Shorenin. Berdiri 24 meter dan lebar 50 meter, itu adalah gerbang kayu terbesar di Jepang dan tanggal kembali ke awal 1600-an. Balkon pintu gerbang tidak terbuka untuk umum. Di balik gerbang, tangga yang lebar mengarah ke dasar kuil utama.

Di pusat Chionin adalah area terbuka dengan jalan batu yang menghubungkan bangunan utama kuil. Miedo Hall yang sangat besar menjadi tempat obyek ibadah kuil: patung imam Honen, yang mendirikan sekte Jodo. Di dekatnya adalah Amidado Hall, yang merumahkan patung Buddha Amida, Buddha paling penting di sekte Jodo.

Pendeta Honen awalnya adalah pengikut sekte Tendai dari agama Buddha Jepang di kuil gunung Kuil Enryakuji. Ajaran Buddha selama masa Honen terbatas pada para biarawan dan bangsawan, dan tidak tersedia bagi rakyat jelata yang tidak memiliki sumber daya atau belajar untuk mengambil bagian dalam ritual dan upacara Buddha. Pada 1175, Honen diperkenalkan dengan teks-teks Cina yang mengklaim kemungkinan keselamatan dengan hanya memproklamasikan keyakinan pada Buddha Amida, dan segera setelah ia mendirikan sekte Jodo.

Premis utama dari sekte baru adalah bahwa dewa Buddha Amida telah menciptakan surga yang siapa saja bisa masuk setelah kematian. Seseorang hanya perlu melafalkan nama Amida dalam iman. Jodo secara harfiah berarti “tanah murni”, dan mengacu pada surga Amida, dan sekte baru memberi orang-orang biasa kesempatan yang sama untuk keselamatan sebagai imam atau bangsawan. Sekte Jodo menjadi sangat populer di kalangan massa, tetapi juga bertemu dengan oposisi dari sekte Buddha yang sudah mapan.

Di luar Miedo ada jalan yang mengarah ke lereng bukit ke sejumlah bangunan kecil. The Seishido Hall adalah bangunan tertua di halaman kuil, dating kembali ke 1530. Ada juga makam yang berisi abu Honen. Di tempat lain dengan alasan adalah lonceng besar yang terbesar di dunia dari abad 17 hingga abad ke-19, serta beberapa bangunan lain dan dua kebun.

Taman Hojo terletak di belakang Miedo Hall dan dibangun di samping tempat tinggal imam. Ini adalah taman Jepang tradisional yang dirancang oleh seorang biarawan di pertengahan 1600-an. Yuzen Garden terletak tepat di samping Gerbang Sanmon dan dirancang di zaman modern. Ini mencakup kebun batu dan kolam dan dibangun di sepanjang lereng kecil.

Chionin terletak di utara Taman Maruyama dan Kuil Yasaka di Distrik Higashiyama Kyoto.

Kuil ini juga berjarak sepuluh menit berjalan kaki dari stasiun kereta bawah tanah terdekat, Stasiun Higashiyama di Jalur Tozai (15 menit, 260 yen dari Stasiun Kyoto), atau lima menit berjalan kaki dari halte bus terdekat, halte bus Chionin-mae (20 menit , 230 yen dari Stasiun Kyoto oleh Kyoto City Bus 206).