Wisata Kyoto

Festival Jidai Matsuri

Festival Jidai Matsuri (時代 祭) adalah festival yang berlangsung setiap tahun pada 22 Oktober, peringatan hari berdirinya Kyoto. Ini terdiri dari parade besar yang melakukan perjalanan dari Istana Kekaisaran ke Kuil Heian.

Festival Jidai Matsuri adalah salah satu dari tiga festival paling terkenal di Jepang dikenal dengan sebutan “Festival of Ages”, dan para peserta pawai mengenakan kostum yang akurat dari hampir setiap periode sejarah Jepang, serta tokoh-tokoh sejarah yang terkenal. Ada sekitar 2.000 peserta dan dibutuhkan dua jam untuk menyaksikan seluruh prosesi tersebut.

Sejarah Singkat

Perayaan Festival Jidai Matsuri diselenggarakan oleh Kuil Heian yang berdiri sejak tahun 1895, acara ini bertujuan untuk merayakan sejarah dan budaya Kyoto. Beberapa tahun sebelumnya, pada tahun 1868 ibu kota dipindahkan ke Tokyo setelah berada di Kyoto selama lebih dari 1000 tahun. Terlepas dari sejarah singkatnya, Jidai Matsuri adalah salah satu dari tiga festival paling terkenal di Kyoto, bersama dengan Gion Matsuri pada bulan Juli dan Aoi Matsuri pada bulan Mei.

Kostum dan karakter historis yang ditampilkan dalam pawai mencakup sekitar 1100 tahun di mana Kyoto adalah ibu kota nasional. Prosesi ini dipisahkan menjadi era sejarah dan kemudian dipisahkan menjadi tema-tema, yang jumlahnya sekitar dua puluh. Pawai dimulai dengan karakter dari Restorasi Meiji pada tahun 1868, dan kemudian berlanjut dalam urutan kronologis terbalik sampai awal Periode Heian di 781.

Baca juga: Festival Aoi Matsuri

Prosesi Perayaan

Di bagian paling depan dari pawai ada para komandan kehormatan, mereka mengendarai kereta kuda dengan gaya pertengahan 1800-an. Para komisioner termasuk tokoh-tokoh seperti gubernur Prefektur Kyoto, walikota Kota Kyoto dan ketua dewan kota. Mengikuti mereka adalah tokoh Restorasi Meiji. Ada marching band dengan drum dan seruling dan serdadu yang akan bertarung dengan pasukan kekaisaran, serta beberapa tokoh paling terkenal di zaman itu, seperti Sakamoto Ryoma.

Kelompok terbesar dalam pawai melukiskan konvoi-konvoi luar biasa yang dikirim oleh shogun untuk mewakilinya pada upacara-upacara penting kekaisaran di Kyoto selama Periode Edo (1603-1867). Tiga pejabat yang paling penting naik kuda, dan ada juga tandu yang dibawa oleh petugas yang akan digunakan para pejabat saat bepergian. Setelah itu ada kelompok yang jauh lebih kecil yang terdiri dari sekitar setengah lusin wanita terkenal dari periode tersebut, termasuk seorang putri yang duduk di atas platform beroda.

Kostum Unik

Saat pawai berlanjut, penonton dapat melihat baju besi Oda Nobunaga dan komandannya, pakaian prajurit dan rakyat jelata Periode Muromachi (1338-1573), wanita dan bangsawan sejarah Periode Heian yang lebih terkenal (794-1185) ). Kostum dan karakter orang militer, budaya, aristokrat dan umum semuanya dipajang.

Rangkaian terakhir yang paling penting dari Festival Jidai Matsuri adalah dalam hal ritual Shinto. Sejumlah besar pengawal menemani dan membawa dua mikoshi (kuil portabel) yang berisi roh Kaisar Kammu dan Kaisar Komei, masing-masing kaisar pertama dan terakhir yang memerintah dari Kyoto. Heian Shrine didedikasikan untuk dua kaisar, dan roh mereka biasanya berada di kuil. Namun, selama Jidai Matsuri para roh dapat melakukan perjalanan melalui kota di mikoshi.

RutePawai

Seluruh rute pawai membentang sekitar lima kilometer. Kerumunan menjadi sangat padat di Istana Kekaisaran dan pada pendekatan ke Kuil Heian, di mana penonton mungkin ingin mendapatkan tempat lebih awal. Selain area tampilan reguler yang melapisi rute pawai, ada juga bagian dari kursi yang disediakan di kuil, istana dan di jalanan.

Bac juga: Festival Gion Matsuri