Wisata Kyoto

Nijo Castle (Nijojo)

Kastil Nijo (二条 城, Nijōjō) dibangun pada tahun 1603 sebagai kediaman Kyoto Tokugawa Ieyasu, shogun pertama Zaman Edo (1603-1867). Cucu laki-lakinya Iemitsu menyelesaikan bangunan istana puri 23 tahun kemudian dan selanjutnya memperluas benteng dengan menambahkan benteng berlantai lima.

Setelah Keshogunan Tokugawa jatuh pada tahun 1867, Kastil Nijo digunakan sebagai istana kekaisaran untuk sementara waktu sebelum disumbangkan ke kota dan dibuka untuk umum sebagai situs bersejarah. Bangunan istananya adalah contoh terbaik yang bisa bertahan hidup dari arsitektur istana istana era feodal Jepang, dan puri itu ditetapkan sebagai situs warisan dunia UNESCO pada tahun 1994.

Kastil Nijo dapat dibagi menjadi tiga area: Honmaru (lingkaran pertahanan utama), Ninomaru (lingkaran pertahanan sekunder) dan beberapa kebun yang mengelilingi Honmaru dan Ninomaru. Seluruh pekarangan istana dan Honmaru dikelilingi oleh dinding batu dan parit.

Pengunjung ke Kastil Nijo memasuki pekarangan benteng melalui gerbang besar di timur. Panduan audio berbahasa Inggris tersedia untuk disewa (500 yen) di kios di dalam gerbang. Mengawali lebih jauh ke kastil akan membawa Anda ke Gerbang Karamon gaya Cina, pintu masuk ke Ninomaru (lingkaran pertahanan sekunder), di mana daya tarik utama kastil, Istana Ninomaru berada.

Istana Ninomaru berfungsi sebagai tempat tinggal dan kantor shogun selama kunjungannya ke Kyoto. Bertahan dalam bentuk aslinya, istana terdiri dari beberapa bangunan terpisah yang dihubungkan satu sama lain oleh koridor dengan lantai bulbul yang disebut, ketika mereka mencicit ketika melangkah sebagai langkah pengamanan terhadap penyusup. Kamar-kamar istana memiliki tikar tatami dan memiliki langit-langit yang dihias secara elegan dan pintu geser yang dicat indah (fusuma).

Baca juga: Beberapa Wisata Menarik di Kyoto

Rute tur melewati beberapa ruang tunggu dan penonton. Hanya pengunjung dengan peringkat tertinggi yang diizinkan masuk ke ruang audiensi utama di mana shogun akan duduk di lantai yang lebih tinggi, diapit oleh pengawal yang tersembunyi di lemari. Pengunjung dengan peringkat lebih rendah akan diizinkan hanya sejauh kamar yang bersebelahan tanpa pandangan langsung dari shogun. Ruang terdalam terdiri dari kantor dan ruang tamu, yang terakhir hanya bisa diakses oleh shogun dan pelayan perempuannya.

Di luar Istana Ninomaru memanjang Taman Ninomaru, taman lanskap tradisional Jepang dengan kolam besar, batu hias dan pohon pinus yang terawat.

The Honmaru (lingkaran utama pertahanan) adalah situs kompleks istana kedua dan benteng cerita lima menjaga. Namun, kedua struktur itu dihancurkan oleh kebakaran pada abad ke-18 dan tidak pernah dibangun kembali. Setelah jatuhnya keshogunan, sebuah kediaman kekaisaran dipindahkan dari Istana Katsura Imperial ke Honmaru Castle Nijo di mana ia tetap hari ini sebagai Istana Honmaru.

Tidak seperti Istana Ninomaru, Istana Honmaru tidak secara teratur terbuka untuk umum, meskipun kadang-kadang ada lowongan khusus. Pengunjung dapat, bagaimanapun, berjalan di sekitar taman Honmaru dan memanjat fondasi batu dari bekas benteng, yang menawarkan pemandangan ke pekarangan istana.

The Honmaru dan Ninomaru dikelilingi oleh ruang hijau dan jalur jalan berjajar pohon. Pohon ceri dari berbagai varietas ditanam di seluruh lahan kastil, termasuk hampir 400 pohon ceri dari varietas yang mekar di kebun buah cherry. Karena banyaknya varietas pohon ceri yang hadir, musim berbunga di Kastil Nijo biasanya berlangsung dari akhir Maret hingga seluruh bulan April.

Kastil ini juga memiliki kebun buah prem, yang biasanya mekar dari akhir Februari hingga awal Maret, dan Seiryuen, setengah Jepang, setengah taman gaya Barat yang dibangun pada tahun 1965 untuk acara-acara budaya seperti upacara minum teh. Banyak area di kastil juga dihuni oleh maple, ginkgo, dan pohon lain yang menawarkan warna musim gugur yang cemerlang biasanya selama paruh kedua bulan November.