Wisata Kyoto

Kamo Shrines

Kamo Shrines, Kuil Shimogamo dan Kuil Kamigamo, keduanya diakui sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO. Mereka adalah dua kuil paling penting dan tertua di Kyoto.

Bahkan, Kuil Kamo bahkan mendahului pembentukan kota sebagai ibukota nasional pada 794. Selama seribu tahun yang Kyoto menjabat sebagai ibu kota Jepang, Pengadilan Kekaisaran memuliakan kuil sebagai tempat yang didedikasikan untuk perlindungan dan kemakmuran kota.

Kuil Shimogamo (下 鴨 神社, Shimogamo Jinja, “Kuil Kamo Bawah”) terletak di persimpangan sungai Takano dan Kamo. Dikelilingi oleh Tadasu no Mori, hutan yang dilestarikan selama modernisasi kota dan berisi pohon-pohon yang berusia hingga 600 tahun.

Kuil Kamigamo (上 賀 茂 神社, Kamigamo Jinja, “Kuil Kamo Atas”) berdiri sekitar tiga setengah kilometer ke hulu dari Kuil Shimogamo. Ini terkenal karena dua kerucut pasir di pekarangannya yang melayani fungsi pemurnian untuk kuil, dan telah dibuat secara ritual sejak zaman kuno.

Kuil Kamo bersama-sama menyelenggarakan salah satu dari tiga festival terbesar di Kyoto, Aoi Matsuri. Setiap 15 Mei pukul 10.30 pagi, sebuah prosesi besar dengan gaya istana Heian berangkat dari Istana Kerajaan, berlanjut ke Shimogamo, dan berakhir di Kamigamo. Kedua kuil juga menjadi tuan rumah festival-festival kecil lainnya sepanjang tahun.

Kuil Shimogamo berjarak 15 menit berjalan kaki dari Stasiun Demachi-Yanagi di Jalur Keihan. Alternatif lain, Bus Kota Kyoto nomor 4 yang menuju Kamigamojinja-mae dapat diambil dari stasiun ke halte bus Shimogamojinja-mae (5 menit, 230 yen) tepat di samping kuil.

Kuil Kamigamo dapat dicapai dalam 30 menit dari Stasiun Demachi-Yanagi atau Kuil Shimogamo oleh Kyoto City Bus nomor 4 (230 yen). Turun di pemberhentian terakhir, Kamigamojinja-mae. Selain itu, kuil ini dapat dijangkau dengan 15 menit berjalan kaki dari Stasiun Kitayama di Jalur Kereta Bawah Tanah Karasuma.