Wisata Nara

Horyuji Temple

Kuil Horyuji (法 隆 寺, Hōryūji) didirikan pada 607 oleh Pangeran Shotoku, yang dikreditkan dengan promosi awal Buddhisme di Jepang. Horyuji adalah salah satu kuil tertua di negara itu dan berisi struktur kayu tertua di dunia yang masih ada. Itu ditetapkan sebagai situs warisan dunia pada tahun 1993. Lokasi kuil Horyuji luas dan dipisahkan menjadi dua daerah utama, Wilayah Barat (Saiin Garan) dan Wilayah Timur (Toin Garan).

Dikelilingi oleh koridor beratap, Wilayah Barat adalah rumah bagi struktur kayu tertua di dunia: gerbang pusat (Chumon), ruang utama (Kondo) dan pagoda lima lantai. Mereka dibangun pada masa Asuka (538-710) dan tidak mengalami kerusakan sejak itu, meskipun mereka telah mengalami renovasi beberapa kali selama berabad-abad.

Gerbang pusat dijaga oleh dua patung tertua Kongo Rikishi di Jepang, sepasang dewa berotot sering terlihat mengapit gerbang kuil besar. Aula utama rumah beberapa patung Buddha tertua di Jepang, kreasi langka yang bertahan dari Asuka Periode. Pengunjung dapat menyaksikan evolusi patung Buddha Jepang dengan mengunjungi ruang kuliah besar di dekatnya (Daikodo) yang memamerkan patung-patung dari Periode Heian (794-1185) dan telah kehilangan lebih banyak penampilan India dari ciptaan sebelumnya.

Horyuji terletak sekitar 12 kilometer di luar pusat kota Nara.

Dengan kereta api
Dari Stasiun JR Nara, ambil Yamatoji Line yang sering berangkat ke Stasiun Horyuji (12 menit, 220 yen). Dari sana, 20 menit berjalan kaki atau naik bus pendek dengan bus nomor 72 ke kuil (190 yen sekali jalan, berangkat setiap 20 menit). Turun di halte bus Horyujimon-mae.

Dengan bus
Dari Stasiun JR atau Kintetsu Nara, gunakan bus nomor 97 ke Horyuji-mae. Satu kali perjalanan memakan waktu sekitar satu jam dan biayanya 760 yen. Ada satu bus per jam.