Wisata Hiroshima

Hiroshima Castle

Kastil Hiroshima (広島屋, Hiroshimajō), dibangun di Hiroshima pada tahun 1599.

Dibangun antara 1589 dan 1599 oleh tuan tanah feodal yang kuat, Mori Terumoto, terletak di delta sungai Otagawa, pada saat itu belum ada kota Hiroshima atau wilayah perkotaan, hanya terdapat daerah yang disebut Gokamura, yang berarti “lima desa”. Dimulai pada 1591, Mōri mengatur sembilan provinsi dari kastil ini, termasuk banyak dari yang sekarang adalah Shimane, Yamaguchi, Tottori, Okayama dan Prefektur Hiroshima.

Seperti kebanyakan istana di Jepang, bangunan yang sekarang sudah bukan asli. Benteng saat ini terbuat dari beton dibangun kembali pada tahun 1958 setelah kastil asli dihancurkan oleh bom atom pada tahun 1945. Kastil Hiroshima adalah tempat yang penting untuk pemerintahan dan sebagai pusat kekuasaan di Jepang Barat.

Pada 1617, banjir besar menyebabkan banyak kerusakan pada Hiroshima-jo. Fukushima mengajukan petisi kepada pemerintah Tokugawa untuk meminta izin memperbaikinya tetapi dia tidak pernah menerima jawaban. Menurut hukum Tokugawa, semua daimyo membutuhkan izin untuk membangun kembali atau merenovasi kastil. Satu-satunya jawaban yang Fukushima dapatkan dari Tokugawa adalah “sedang diselidiki” dan izin tidak pernah datang.

Hancur oleh bom atom pada Perang Dunia II

Dua tahun kemudian dia melanjutkan sendiri dan mulai memperbaiki kerusakan banjir. Fukushima tertangkap dalam perangkap Tokugawa. Karena ia menentang hukum mereka, mereka mengambil tanahnya di sekitar Hiroshima dan memberinya provinsi yang lebih kecil dan kurang menguntungkan di prefektur Nagano modern. Hiroshima-jo berlangsung melalui Restorasi Meiji dan diberi nama National Treasure pada tahun 1931 hanya untuk dihancurkan oleh bom atom pada Perang Dunia II.

 

Bagian Utama Kastil Ada 5 lantai di kastil.

Lantai 1 – Sejarah Kastil dan Hiroshima kuno

bagian lantai dasarnya dikelilingi oleh parit dan pohon-pohon sakura yang telah berumur ratusan tahun, dan juga di dataran tengah kastil. Beberapa reruntuhan dan beberapa bangunan yang direkonstruksi dari Ninomaru (lingkaran pertahanan kedua). Biaya masuk ke lahan kastil tidak dikenakan biaya alias gratis, sedangkan tempat penyimpanan utama yang menjadi tempat museum, dikenakan biaya masuk sekitar ¥ 370. Beberapa informasi ditulis hanya dalam bahasa Jepang.

Lantai 2 – kehidupan kota dan budaya Kastil

Lantai 2 dan 4 berisi Pameran Sejarah. Lantai ini berisi hal-hal relik, dan foto-foto sejarah sebelum perang Hiroshima. Ada juga pameran khusus yang mendokumentasikan restorasi kastil. Ada kostum samurai dan pakaian tradisional kimono mulia yang bisa dipakai untuk opsi foto, tapi pastikan untuk merawat helmnya.

Lantai 3 – Senjata / baju besi

berisi berbagai senjata dan peralatan samurai. Di antara barang-barang yang dipamerkan adalah bilah katana yang berbeda, hiasan dudukan kayu, berbagai jenis seppas atau alat untuk pencuci pedang, dan batu asah pedang.

Lantai 4 – Pameran khusus

Beberapa pedang dapat disentuh dan dipegang, di mana Anda bisa merasakan betapa beratnya bobot pedang samurai asli.

Lantai 5 – Tempat View Pemandangan Kota

Lantai atas berfungsi sebagai platform observasi, di mana Anda dapat melihat keindahan tata kota dengan pemandangan panorama 360 derajat. Pemandangan panorama suasana kota sekitarnya dapat dinikmati dari sini. Dalam upaya restorasi yang lebih baru, beberapa struktur Ninomaru, lingkaran pertahanan kedua benteng, direkonstruksi menggunakan gerbang utama casting asli dan dua menara yang disatukan dengan gudang panjang.

Lokasi dan Akses

Terletak tidak jauh dari stasiun Hiroshima. Kastil ini berjarak sepuluh menit berjalan kaki dari Kamiyacho-nishi atau perhentian trem Kamiyacho-higashi (12 menit, 180 yen dari Stasiun Hiroshima dengan jalur 1, 2 atau 6). Ini juga berjarak sepuluh menit berjalan kaki dari Shukkeien atau 15 menit berjalan kaki dari Taman Perdamaian.