Wisata Nara

Heijo Palace

Selama sebagian besar Periode Nara (710-794), Nara menjadi ibu kota Jepang dan dikenal sebagai Heijo-kyo (Heijo Palace).

Luas area Istana (Heijo Palace) diperpanjang sekitar satu kilometer panjang dan lebar, berfungsi sebagai situs kediaman kaisar dan kantor pemerintah. Untuk kepentingan sejarah dan budaya yang besar, situs istana ini dimasukkan sebagai salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO Nara.

Meskipun istana pernah berdiri sebagai pusat megah ibu kota kuno, semua bangunan aslinya akhirnya hilang, dengan pengecualian satu aula yang dipindahkan pada abad ke-8 dan sekarang berdiri di Kuil Toshodaiji. Ketika ibu kota dipindahkan dari Heijo-kyo pada 784.  Heijo Palace dan sebagian besar kota ditinggalkan ketika orang berbondong-bondong ke ibu kota baru. Namun, kuil-kuil di pinggiran ibu kota sebelumnya tetap mempertahankan kepentingan mereka, dan kota Nara akhirnya melanjutkan pertumbuhannya di sekitar kuil-kuil ini, sementara tanah istana digunakan hanya untuk sawah.

Proses Revitalisasi

Baru-baru ini, minat untuk menemukan kembali dan merayakan masa lalu Nara telah merevitalisasi daerah tersebut. Kurangnya pembangunan di tanah bekas Heijo Palace membuatnya sangat mudah untuk melakukan penelitian arkeologi, yang telah berlangsung sejak tahun 1950-an. Pengunjung dengan tujuan Istana saat ini masih akan menemukan suasana pedesaan, tetapi pemerintah telah berusaha keras untuk menampilkan sejarah tentang tempat ini untuk pengunjung dengan rekonstruksi bersejarah dan museum.

Arsitektur Bangunan

Tiga struktur utama kompleks bekas istana telah direkonstruksi dalam beberapa dekade terakhir. Yang paling menonjol di antara mereka adalah Mantan Audience Hall (Daigokuden), bangunan terbesar di halaman istana, yang dibangun kembali untuk memperingati 1300 tahun Nara Capital dan dibuka untuk umum pada April 2010.

Aula penonton yang besar digunakan sebagai tempat upacara dan pertemuan penting. Langit-langitnya dihiasi oleh empat binatang dari arah pada kompas dan dua belas binatang dari kalender lunar. Tahta berdiri di tengah aula. Bangunan ini disebut balai pertemuan “mantan”, karena digantikan oleh balai pertemuan “terakhir” di paruh kedua Periode Nara. Landasan aula penonton yang terakhir terlihat di sebelah timur dari bekas balairung.

Dua lagi rekonstruksi skala penuh dari tahun 1990an adalah Gerbang Suzaku (Suzakumon), gerbang utama istana di selatan, dan Taman Istana Timur (Toin Teien), yang memiliki kolam, sungai dan jembatan, dan digunakan oleh keluarga kekaisaran untuk perjamuan. Juga sebagian direkonstruksi adalah kantor-kantor dari Badan Rumah Tangga Kekaisaran (Kunaicho).

Selanjutnya ada berbagai fondasi bangunan yang tersebar di seluruh tanah istana, beberapa di antaranya disorot oleh semak-semak, tiang atau tembok rendah untuk menunjukkan lokasi bekas struktur istana lainnya, seperti tempat tinggal kekaisaran dan kantor administrasi.

Di sudut timur laut halaman istana berdiri Aula Pameran Situs Penggalian, di mana situs penggalian terbuka dibiarkan terbuka untuk dilihat oleh publik. Di ujung barat lapangan adalah Nara Palace Site Museum, museum yang berukuran sedang, sangat informatif dengan artefak, model, foto dan peta yang dipajang, termasuk beberapa tablet kayu yang banyak digunakan sebagai alternatif untuk kertas yang lebih mahal selama Nara Periode.

Lokasi dan Akses

Heijo Palace terletak 15 menit berjalan kaki ke timur dari Stasiun Yamato-Saidaiji, yang dapat dengan mudah dicapai dari Stasiun Kintetsu Nara oleh kereta Kintetsu (5 menit, 210 yen, keberangkatan sering).

Selain itu, kawasan istana dapat dicapai dengan bus nomor 14 yang menuju ke Stasiun Yamato-Saidaiji dari Stasiun JR Nara (sekitar 25 menit) dan Stasiun Kintetsu Nara (sekitar 15 menit). The Excavation Site Exhibition Hall terletak di dekat halte bus Heijokyuseki (平城 宮 跡, 240 yen), Imperial Audience Hall terletak di dekat Sakicho (佐 紀 町, 280 yen) halte bus, dan Nara Palace Site Museum terletak di dekat Nijocho (二条 町, 280 yen) halte bus. Ada dua bus per jam.