Wisata Kyoto

Daitokuji Temple

Daitokuji (大 徳 寺) adalah kompleks candi berdinding besar di Kyoto utara dan kuil kepala sekolah Daitokuji sekte Rinzai dari Buddhisme Zen Jepang. Kompleks ini terdiri dari hampir dua lusin subtemple dan merupakan salah satu tempat terbaik di Jepang untuk melihat berbagai macam taman Zen dan mengalami budaya dan arsitektur Zen.

Daitokuji didirikan pada 1319 dan seperti kebanyakan Kyoto mengalami kerusakan parah selama Perang Onin (1467-1477). Setelah rekonstruksi, kuil tumbuh menjadi pusat upacara minum teh dan dikaitkan dengan master teh Sen no Rikyu, serta panglima perang Oda Nobunaga dan Toyotomi Hideyoshi, yang keduanya menyukai praktisi upacara minum teh. Kuburan Oda Nobunaga terletak di Sokenin, salah satu karya Daitokuji yang tidak secara teratur dibuka untuk umum.

Bangunan utama Daitokuji (Gerbang Sanmon, Aula Butsuden, Hatto Hall, dan Hojo Residence) dipagari di sisi timur pekarangan kuil sesuai dengan tata letak klasik dari biara Zen. Mereka biasanya tidak terbuka untuk umum, namun pengunjung dapat melihat ke bagian dalam Butsuden.

Bangunan utama dikelilingi oleh hampir dua lusin subtemple, banyak yang ditambahkan ke kompleks oleh bangsawan feodal dari seluruh Jepang. Empat subtil secara teratur terbuka untuk umum, sementara beberapa yang lain memiliki bukaan khusus sementara.

Yang paling terkenal di antara para murid adalah Daisenin, kepala Sekolah Utara Daitokuji dan terbuka untuk umum sekitar tahun ini. Didirikan pada tahun 1509, ia menggabungkan contoh tertua dari ceruk (tokonoma), fitur arsitektur penting yang masih ditemukan di ruang tatami kontemporer saat ini, serta beberapa pintu geser yang sangat berharga (fusuma).

Daisenin juga memiliki taman batu yang indah, yang mengelilingi bangunan kuil dan dianggap sebagai contoh terbaik dari jenis mereka. Salah satu taman dirancang menyerupai lukisan pemandangan Cina dengan batu-batu vertikal mewakili gunung-gunung yang menjulang tinggi dan pulau-pulau dibagi dengan air terjun pasir putih dan sungai yang tampak mengalir melalui ke kebun-kebun lain candi sebelum mengosongkan ke lautan luas kerikil putih.

Subtemple penting lainnya yang terbuka untuk umum adalah Ryogenin, markas Sekolah Selatan Daitokuji. Dibangun pada tahun 1502 oleh penguasa Provinsi Noto di Semenanjung Noto di Prefektur Ishikawa saat ini. Bangunan utama kuil, bekas kediaman kepala imam Ryogenin, dirancang dengan gaya khas Zen dan dikatakan sebagai bangunan tertua yang berdiri di Daitokuji.

Ryogenin memiliki lima taman lanskap kering yang berbeda di setiap sisi bangunan utamanya. Yang terbesar dari mereka terdiri dari bidang kerikil putih yang terangkai mewakili alam semesta, dan pulau-pulau bebatuan dan lumut yang mewakili derek dan kura-kura, simbol umur panjang dan kesehatan yang biasa ditemukan di taman Jepang. Kuil ini juga menampilkan pintu geser (fusuma) yang dicat dengan gambar naga dan pertapa, serta senjata tertua di Jepang, Tanegashima Musket buatan tahun 1583.

Kotoin adalah subtempel lain yang menarik dan populer yang buka sepanjang tahun (perhatikan bahwa Kotoin saat ini ditutup untuk renovasi sampai Maret 2019). Dibangun pada tahun 1601 oleh Hosokawa Tadaoki, seorang komandan yang sukses yang berjuang untuk ketiga pemuka Jepang, Oda Nobunaga, Toyotomi Hideyoshi dan Tokugawa Ieyasu, dan mengambil bagian dalam banyak pertempuran dan kampanye terkenal di jaman itu. Dia dan istrinya dimakamkan di Kotoin, bersama dengan Izumo no Okuni, pendiri kabuki.

Kotoin terkenal dengan pohon-pohon maple yang membentuk kanopi berkubah atas pendekatan kuil. Maples juga ditemukan secara luas di seluruh kebun teh Kotoin dan digunakan dengan kesederhanaan sederhana di kebun lumut kuil yang tenang. Daun sangat spektakuler sekitar paruh kedua bulan November ketika mereka biasanya mencapai puncak keindahan musim gugur mereka.

Meskipun yang terkecil dari subtemple yang secara teratur terbuka, Zuihoin memiliki sejarah yang sama kaya dengan subtitle lain dari Daitokuji. Kuil ini dibangun pada 1535 oleh seorang panglima perang dari Kyushu, yang kemudian pindah ke Kristen dan dikenal sebagai seorang Kristen Daimyo (Panglima Perang).

Taman utama kuil ini memiliki kerikil yang digali dengan pola-pola tinggi memuncak yang membangkitkan citra laut yang kasar, dan diatur dengan pulau-pulau batu tajam dan lumut yang muncul di kejauhan. Taman di bagian belakang bangunan utama memiliki batu-batu yang ditata dalam pola salib.