Wisata Kyoto

Daikakuji Temple

Daikakuji (大 覚 寺) adalah sebuah kuil besar di bagian utara distrik Sagano di Kyoto. Awalnya dibangun pada awal tahun 800an sebagai istana Kaisar Saga yang terpisah, yang benar-benar menikmati menghabiskan waktu di daerah yang tenang ini di pinggiran Kyoto. Tiga puluh tahun setelah kematian kaisar, istana diubah menjadi kuil dan sejak itu menjadi salah satu kuil dengan peringkat tertinggi dari agama Buddha Shingon.

Daikakuji telah memiliki peran dalam beberapa peristiwa sejarah yang signifikan. Sebuah suksesi pensiunan kaisar memerintah dari sini, dan pada abad ke-12 kuil itu mengadakan perundingan damai yang menyatukan kembali Kekaisaran Utara dan Selatan setelah 50 tahun perang saudara. Daikakuji juga ditampilkan dalam Tale of Genji, novel pertama dalam sastra Jepang. Hari ini, kuil adalah salah satu tempat terbaik untuk tetap merasakan suasana istana kuno yang dijelaskan dalam novel dan sering digunakan untuk pembuatan film drama sejarah.

Daikakuji terdiri dari beberapa bangunan yang dihubungkan oleh trotoar kayu yang ditinggikan. Koridor yang tertutup, seperti “lantai malam di Nijojo’s Ninomaru Palace, berdecit pelan saat Anda berjalan di atas mereka. Banyak bangunan dihiasi dengan pintu fusuma yang dicat oleh sekolah Kano yang terkenal. Panduan audio bahasa Inggris (500 yen, 45 menit) memberikan penjelasan yang sangat baik tentang kuil dengan pelafalan yang sering lucu dari nama-nama Jepang oleh suara elektronik panduan.

Salah satu harta terpenting Daikakuji adalah salinan Sutra Hati yang ditulis tangan oleh Kaisar Saga atas instruksi Kobo Daishi. Sutra itu seharusnya mengakhiri wabah misterius yang melanda negara itu selama Periode Heian. Itu disimpan di Ruang Sutra Sutra segi delapan dan dipamerkan ke publik setiap 60 tahun sekali. Di dekatnya adalah Reihokan, sebuah museum kecil yang menampilkan pameran khusus harta karun candi di musim semi dan musim gugur.

Di sebelah kuil adalah Osawa Pond, seorang pria berusia 1.200 tahun membuat badan air yang merupakan yang tertua dan terakhir bertahan (meskipun tidak lengkap) contoh taman gaya Shinden. Kolam ini awalnya dibangun untuk istana Kaisar Saga yang terpisah, dan digunakan untuk mengadakan pesta yang rumit dan untuk kegiatan rekreasi seperti berperahu, memancing dan melihat bulan.

Beberapa patung Budha, sebuah kuil kecil dan Pagoda Shingyo, sebuah pagoda gaya tahoto dua tingkat yang didirikan untuk memperingati ulang tahun ke-11 Kaisar Saga menulis Sutra Hati, mengisi lahan kebun dan dihubungkan oleh jaringan jalan setapak. Pengunjung dapat berjalan mengelilingi taman, mengunjungi bangunan dan menikmati pemandangan alam di sekitar kolam. Taman ini sangat populer selama musim sakura (akhir Maret hingga awal April) dan musim gugur (akhir November).

Daikakuji berjarak 15 menit berjalan kaki ke utara dari Stasiun JR Saga-Arashiyama (15 menit, 240 yen satu arah dari Stasiun Kyoto) atau 25 menit berjalan kaki ke utara Stasiun Keifuku Arashiyama. Atau, ambil bus nomor 91 dari Stasiun Saga-Arashiyama (5 menit, 230 yen, 2-3 bus per jam) atau bus nomor 28 dari pusat Arashiyama (10 menit, 230 yen, 2-3 bus per jam) untuk mengakses kuil .