Wisata Tokyo

Rikugien Garden Tokyo

Rikugien (六 義 園) sering dianggap sebagai taman lanskap Jepang paling indah di Tokyo bersama Koishikawa Korakuen. Dibangun sekitar tahun 1700 untuk Shogun Tokugawa ke-5, Rikugien secara harfiah berarti “enam taman puisi” dan mereproduksi dalam miniatur 88 adegan dari puisi terkenal. Taman adalah contoh yang baik dari taman berjalan di Periode Edo dan memiliki kolam tengah yang besar yang dikelilingi oleh perbukitan buatan manusia dan area hutan, semuanya terhubung oleh jaringan jalan setapak.

Rikugien cukup luas, dan dibutuhkan sekitar satu jam untuk menutupi seluruh jalur berjalan di taman dengan kecepatan yang santai. Jalan setapaknya berkelok-kelok di sekitar kebun, melalui hutan dan halaman terbuka, dan mengarah ke beberapa kedai teh yang terbuka untuk umum. Kedai teh Fukiage Chaya di sepanjang pantai barat laut kolam adalah tempat yang bagus untuk beristirahat dan minum teh (510 yen).

Salah satu waktu terbaik untuk mengunjungi Rikugien adalah di musim gugur ketika banyak pohon maple mengubah taman menjadi salah satu tempat warna musim gugur terbaik di Tokyo. Pemandangannya sangat indah di sekitar sungai yang mengalir di rumah minum Tsutsuji no Chaya, di sekitar Togetsukyo Bride dan dari sudut pandang Fujishirotoge. Warna biasanya muncul dari akhir November hingga awal Desember.

Rikugien juga bagus untuk dikunjungi di musim semi ketika berbagai pohon berbunga dan semak mekar di sekitar kebun. Yang paling menonjol adalah pohon ceri yang menangis di dekat gerbang utama yang biasanya mekar dari akhir Maret hingga awal April, dan semak azalea yang ditanam di sepanjang tepi taman kolam utama yang sedang berbunga dari April hingga Mei.

Pintu masuk utama Rikugien terletak di sudut timur taman sekitar 5-10 menit berjalan kaki ke selatan Stasiun Komagome di Jalur JR Yamanote atau Jalur Subway Namboku. Gerbang Someimon yang lebih nyaman tidak terbuka untuk umum kecuali selama beberapa minggu di musim gugur (akhir November hingga awal Desember) dan musim semi (akhir Maret hingga awal April).