Wisata Nara

Nyoirinji Temple

Awalnya didirikan pada abad ke-10, Kuil Nyoirinji (如意輪 寺) adalah kuil yang tenang, berukuran menengah dari sekte Jodo dari agama Buddha Jepang.

Terletak terpisah dari situs Yoshino lainnya di lereng gunung di seberang kota, Nyoirinji adalah tempat Kaisar Go-Daigo dipuja setelah memindahkan ibukotanya ke Yoshino selama era ketika Jepang memiliki dua Pengadilan Imperial yang bersaing (1336-1392). Kaisar Go-Daigo akhirnya meninggal di Yoshino dan makamnya dan istrinya terletak di sepanjang lereng berhutan tepat di atas tanah kuil.

Rumah Harta Karun

Nyoirinji juga memiliki struktur lain termasuk pagoda gaya tahoto dan rumah harta karun. Rumah harta karun itu menampilkan mandala, benda-benda religius, dan artefak dari istana Kaisar Go-Daigo. Juga dipamerkan beberapa lukisan yang menggambarkan adegan Kusunoki Masatsura, pengikut setia Go-Daigo, membuat doa terakhir di Nyoirinji sebelum berangkat ke kematian akhirnya membela kaisar dari pasukan Pengadilan Utara yang bersaing. Kusunoki dan para pembela lainnya menuliskan nama mereka dan sebuah puisi di pintu kuil, yang juga dipajang.

Lokasi dan Akses

Kuil Nyoirinji terletak agak jauh dari mayoritas situs Yoshino di lereng lembah yang berlawanan. Ini dapat dicapai dengan berjalan kaki dalam waktu sekitar 45 menit dari stasiun atas Kereta Ropeway Yoshino (Stasiun Yoshinoyama), atau sekitar 20 menit dari Halte Bus Nakasenbon Koen di tengah gunung.

Atau, itu adalah 30 menit berjalan kaki antara Stasiun Yoshino dan kuil di sepanjang jalan gunung kecil yang berjalan di sepanjang lantai lembah.