Wisata Nara

Kuil Yoshimizu

Kuil Yoshimizu atau Yoshimizu Shrine (吉 水 神社, Yoshimizu Jinja) di daerah Naka Senbon Gunung Yoshino, memiliki masa lalu yang panjang dan bertingkat.

Sejarah

Awalnya didirikan pada abad ke-8 sebagai kuil, Kuil Yoshimizu ini berfungsi sebagai tempat tinggal bagi para praktisi pemujaan gunung Shugendo. Kuil itu memberikan perlindungan kepada beberapa tokoh sejarah terkemuka selama bertahun-tahun dimulai dengan Minamoto Yoshitsune yang melarikan diri dari saudaranya Yoritomo di abad ke-12.

Istana Kekaisaran

Pada abad ke-14, Kuil Yoshimizu berfungsi sebagai tempat duduk sementara Kaisar Go-Daigo, setelah ia mendirikan istana kekaisaran yang bersaing (Pengadilan Selatan) di Yoshino, yang secara efektif menjadikan kuil itu sebagai Istana Kekaisaran. Kaisar Go-Daigo terus diabadikan di sini sampai hari ini. Selanjutnya, pada abad ke-16, Kuil Yoshimizu menjadi tuan rumah bagi Toyotomi Hideyoshi, yang mengadakan beberapa pesta hanami yang terkenal di sini.

Periode Buddhisme

Akhirnya dikonversi ke kuil selama pemisahan Periode Buddhisme dan Shinto, kuil Yoshimizu sekarang menunjukkan berbagai harta di bangunan utamanya, termasuk dokumen bersejarah, senjata, lukisan dan benda seni lainnya. Kuil Yoshimizu juga tetap menjadi tempat yang populer untuk melihat bunga sakura dan menawarkan beberapa pemandangan terhebat yang tak terhalang dari lereng pohon sakura Yoshino yang tertutupi.

Lokasi dan Akses

Kuil Yoshimizu berjarak 20 menit berjalan kaki dari stasiun atas dari Yoshino Ropeway (Stasiun Yoshinoyama).