Wisata Kyoto

Fushimi Inari Shrine

Kuil Fushimi Inari (伏 見 稲 荷 大 社, Fushimi Inari Taisha) adalah kuil Shinto yang penting di Kyoto selatan. Kota ini terkenal karena ribuan gerbang tiani vermilion, yang mengangkang jaringan jalan di belakang bangunan utamanya. Jalur ini mengarah ke hutan berhutan di Gunung Inari yang suci, yang tingginya 233 meter dan merupakan bagian dari dasar kuil.

Fushimi Inari adalah yang paling penting dari beberapa ribu kuil yang didedikasikan untuk Inari, dewa beras milik Shinto. Rubah dianggap sebagai utusan Inari, menghasilkan banyak rubah patung di halaman kuil. Fushimi Inari Shrine memiliki asal-usul kuno, mendahului langkah ibukota ke Kyoto pada 794.

Meskipun alasan utama sebagian besar pengunjung asing datang ke Kuil Fushimi Inari adalah untuk menjelajahi jalur pegunungan, bangunan kuil itu sendiri juga menarik. Di pintu masuk kuil berdiri Gerbang Romon, yang disumbangkan pada 1589 oleh pemimpin terkenal Toyotomi Hideyoshi. Di belakangnya berdiri aula utama kuil (honden) di mana pengunjung harus menghormati dewa penduduk dengan membuat persembahan kecil.

Di bagian belakang halaman utama kuil adalah pintu masuk ke jalur hiking yang tertutup gerbang torii, yang dimulai dengan dua baris gerbang paralel padat yang disebut Senbon Torii (“ribuan gerbang torii”). Gerbang torii di sepanjang jalan adalah sumbangan oleh individu dan perusahaan, dan Anda akan menemukan nama donatur dan tanggal sumbangan yang tertulis di bagian belakang setiap gerbang. Biaya mulai sekitar 400.000 yen untuk gerbang berukuran kecil dan meningkat menjadi lebih dari satu juta yen untuk gerbang besar.

Pendakian ke puncak gunung dan kembali memakan waktu sekitar 2-3 jam, namun, pengunjung bebas berjalan sejauh yang mereka inginkan sebelum kembali. Sepanjang jalan, ada beberapa kuil yang lebih kecil dengan tumpukan gerbang torii miniatur yang disumbangkan oleh pengunjung dengan anggaran yang lebih kecil. Ada juga beberapa restoran di sepanjang jalan, yang menawarkan hidangan bertema lokal seperti Inari Sushi dan Kitsune Udon (“Fox Udon”), keduanya menampilkan potongan aburaage (tahu goreng), yang dikatakan sebagai makanan favorit rubah.

Setelah sekitar 30-45 menit pendakian dan penurunan bertahap dalam kepadatan gerbang torii, pengunjung akan mencapai persimpangan Yotsutsuji kira-kira setengah jalan ke atas gunung, di mana beberapa pemandangan yang bagus di Kyoto dapat dinikmati, dan jalan setapak membelah menjadi rute melingkar ke puncak. Banyak pejalan kaki hanya berani sejauh sini, karena jalur tidak menawarkan banyak variasi di luar titik ini dan kepadatan gerbang menurun lebih jauh.

Kuil Fushimi Inari terletak di luar Stasiun JR Inari, stasiun kedua dari Stasiun Kyoto sepanjang Jalur JR Nara (5 menit, 140 yen satu arah dari Stasiun Kyoto, tidak dilayani oleh kereta cepat). Kuil ini juga dapat dicapai dengan berjalan kaki singkat dari Stasiun Fushimi Inari di sepanjang Jalur Utama Keihan.