Wisata Kyoto

Eikando Temple

Eikando (永 観 堂, Eikando), secara resmi dikenal sebagai Kuil Zenrinji, milik sekte Jodo dari agama Buddha Jepang. Terletak di utara kompleks kuil besar Nanzenji, Eikando sangat terkenal dengan warna musim gugur dan iluminasi malam yang terjadi di musim gugur. Kuil ini memiliki sejarah panjang, dan ada berbagai bangunan dan taman tambak yang dapat dijelajahi oleh pengunjung.

Seorang bangsawan dari Periode Heian (710-1185) menyumbangkan villanya kepada seorang pendeta, yang mengubahnya menjadi sebuah kuil dengan nama Zenrinji (nyala. “Kuil di sebuah hutan yang tenang”). Pada saat pendiriannya, Zenrinji adalah bagian dari sekte Shingon dan imam kepala pertamanya adalah murid dari Kobo Daishi, pendiri sekte itu.

Pada abad ke-11, Zenrinji memiliki seorang imam kepala yang terkenal bernama Eikan, setelah itu kuil itu secara populer diberi nama Eikando (lit. “Eikan Hall”). Eikan dikreditkan dengan memperoleh objek ibadah utama kuil, sebuah patung Buddha Amida yang tidak biasa dengan kepalanya menghadap ke samping. Menurut legenda, Eikan sedang berjalan di kuil suatu hari, ketika patung, yang pada awalnya menghadap ke depan, menoleh ke arah imam dan berbicara dengannya.

Pada abad ke-13, seorang imam kepala kemudian mengubah kuil ke sekte Jodo (sekte Tanah Suci), karena ia sangat terkesan oleh pendiri sekte Honen, yang makamnya terletak di Kuil Chionin di dekatnya.
Bangunan utama Eikando dibangun di samping pangkal bukit dan dihubungkan oleh koridor kayu. Bangunan pertama yang dikunjungi pengunjung adalah Shakado (Aula Buddha historis) dengan taman batu kecil dan pintu geser yang dicat indah (fusuma). Berjalan melalui koridor, pengunjung juga melewati Miedo yang mengabadikan pendiri Jodo sekte Honen dan Amidado (Amida Hall) yang merumahkan objek pemujaan utama kuil, sideward menghadap patung Amida.

Bangunan Eikando yang paling dikenal adalah Pagoda Tahoto-nya, yang terletak di pepohonan di sisi bukit di atas bangunan-bangunan candi lainnya. Pagoda gaya Tahoto adalah dua struktur cerita, yang cerita pertamanya berbentuk persegi dan cerita kedua berbentuk bulat. Pengunjung dapat berjalan ke pagoda, dari mana sisa lahan kuil dan kota Kyoto dapat dilihat. Pemandangan dari pagoda sangat menarik di musim gugur, ketika pohon-pohon maple di halaman kuil berubah warna.

Tempat menarik lainnya selama musim gugur adalah Kolam Hojo, di mana taman yang menarik telah dibudidayakan. Aliran kecil mengalir melalui pekarangan kuil dan terhubung ke kolam utama ini, di tengahnya adalah sebuah kuil kecil di sebuah pulau. Warna musim gugur biasanya terbaik pada paruh kedua bulan November, ketika kuil dibuka pada malam hari untuk penerangan khusus.